Niqab: Pengalaman Berpurdah

Assalammualaikum.

Aku nak sangat berkongsi apa yang aku pakai. Sebab dah lali orang tanya kenapa pakai ni. Family kau alim ka? Family kau ni terima tak kau pakai ni? Macam mana social life kau? Apa, bagaimana, kenapa semuanya mereka dok serang aku tanya benda tu. Aku pulak memang lelah hari-hari nak kena jawab. Okay, takpa. Selagi boleh jawab aku akan jawab. Tapi bila dalam keadaan memaksa, sorry babes. Aku tak mampu nak jawab. Kalau tak tahu, boleh tanya tapi mungkin lambat sebab aku letih. Baik kau tanya daripada kau dapat tahu daripada orang yang mana isi dalam penceritaan tu mungkin ada tokok tambah. Aku tak suka dan aku benci pada penceritaan yang ada tokok tambah. Sorry, aku pun macam kau ada macam-macam perasaan. Fitrah manusia kan?

First, ya aku sedar purdah ni atau nama femes dia niqab ni hanyalah sekadar sunat sahaja. Yang wajib kau kena dapat keizinan parents dulu sebab keberkatan tu ada pada mereka. Sia-sialah pakaian kau kalau parents kau tak izin. Yang pasti tunaikan yang wajib dulu baru mula dengan yang sunat. Jangan terlalu ikutkan trend masa kini. Kau nampak dia pakai, kau pun pakai. Tapi asas ilmu tu kau takda. Sia-sia jugak aku cakap kalau kau jadikan ia trend. Tapi tak kisahlah. Mungkin ianya trend tapi bila kita dah selesa in shaa Allah kau pun akan istiqamah pakai seperti mana kau pakai handsock dan stokin :)

Macam kes aku, family bukan datang dari latar belakang agama yang kuat. Setakat basic agama tu ada dan yang wajib alhamdulillah kami dapat tunaikan :) Abah biasa-biasa je dan mak pulak seorang ustazah. Kami saling melengkapi dan tak letakkan jurang di antara kami. Kalau Abah tak fasih Al-Quran dan mak tetap ajarkan Abah. Abah tak malu nak belajar. Bukan tak pandai langsung cuma tajwid kadang-kadang lari sikit :') Alhamdulillah, kami okay.

Ada jugak family yang datang dari latar belakang agama ZERO! Yang ini aku pernah ada seorang sahabat. Family dia hidup biasa-biasa dan basic agama tu kadang-kadang memang jauh nak kejar. Jenuh dia nak bimbing family dia balik dan ada hari dia memang nak GIVE UP. Dia tak nangis tapi aku sedar jiwa dia tengah merana. Dia seorang je yang alhamdulillah dipilih Allah untuk terus bimbing family dia walau rasa nak FED UP! Doakan!

Berbalik pada point aku yang pertama, minta izin. Aku memang dah gugup nak tanya parents dan rasa macam nak lari dari kenyataan padahal belum tanya apa-apa pun lagi. Aku dari awal memang dah susun ayat nak bagi mak dan abah faham apa yang aku nak. Betul, kita berniqab pun kena ada ilmu. Bukan sekadar pakai tapi nak bagi lekas faham soal pemakaian sunnah ni.

Okay jujur cakap, pada mulanya aku tak anggap niqab ni pakaian sunnah sebab aku pakai bukan dengan niat tu. JUJUR! Kalau kau tanya niqabis diluar, apa sebab UTAMA dia memakai? Ada segelintir tapi kebanyakkan belum ada jawapan untuk itu. Kalau nak sebut detail pun gamaknya tak cukup satu page. Betul tak bohong.

Jadi bila dah minta kepastian parents nak pakai, diorang okay je alhamdulillah. Walaupun diorang bagi je pakai tapi aku tetap takkan pakai depan family lain means pak sedara mak sedara sepupu kedua-dua belah pihak. Why? Sebab tadi lah. Masing-masing dalam kategori latar belakang berlainan. Aku takkan paksa untuk diorang terima pakaian aku dan untuk jaga hati semua aku takkan pakai. Nampak macam aku memainkan? :'D

Aku tak suka kalau pakaian aku tu buat orang lain rasa jauh hati means rasa macam ada jurang di antara kami. Takut mereka tak rapat lagi sebab mereka anggap aku ni dah lain. Dah alim warak semua takut nanti diorang buat mistakes aku sesenang jatuh hukum pada diorang. Sigh. . .

Tapi kalau diorang benci pada pakain aku, aku takkan berkompromi! Ini pakaian aku! Aku pilih dan aku tahu ianya baik untuk aku. Doakan! Aku tak akan paksa untuk diorang terima dan aku tak nak pisang berbuah dua kali. Aku memang tak nak ingat pun peristiwa tu dan dengan tu dulu aku slow n slow berubah jadi macam diorang. Rasa macam plastik dan tak guna! Astaghfirullah :'(

Tapi aku syukur sangat-sangat ada family yang memahami.

Abah on je. Abah memang sporting. Selagi benda tu boleh pakai dan bawa nama baik abah sampai bila-bila, abah izinkan dan sangat-sangat dialukan. Mak pun sama. Mak cakap, "Pakailah nak pakai pepun. Awak nak pakai bukan mak. Janji tutup aurat." huhuhu thanks both of you :')

Asalnya aku pakai sebab aku kena jumpa dengan customer. Aku punya level confident tu kau mampu rate berapa aku punya. Ya, sangat low! Sampaikan nak beli minyak mak suruh pun aku rela pass pada adik. Aku malu dan tersangat malu. Jadi aku cari solution dia and yes I found it!

Niqab!

Ya ya kau mesti nak cakap aku ni hipokrit and so on. Terima kasih.

Ya aku mengaku aku pakai sebab ia. Macam aku jelaskan kat atas aku pakai bukan atas niat untuk sunnah tapi nak jaga my level confident and ya aku rasa dah sampai masanya sebab memang dah lama tersimpan hasrat nak pakai.

So how?

Alhamdulillah, sampai sekarang aku punya level confident tu dah boleh nak rate tinggi-tinggi dah :D Aku berubah bukan dalam tempoh sekejap. Lama jugak nak bagi stabil my level confident. Ambil masa dalam 3 bulan. Yes, 3 bulan. Apa yang kau expect?

Jadi, apa langkah seterusnya?

Aku bersedia untuk semuanya. Kalau ada, ada.

In shaa Allah, jika kau permudahkan urusan-Nya, pasti Dia akan mudahkan urusan kau jugak. Aku doakan kau pun akan dapat tunaikan apa yang aku tunaikan untuk sesiapa yang dalam proses mencari keberanian dan keyakinan nak pakai niqab. Aku ulang ianya bukan trend tapi ianya satu step untuk kau behave dengan diri sendiri.

Till then,
AGL saranghae 

Henshin

Assalammualaikum.

Aku tak kisah apa pandangan orang mengenai perubahan kita. Yang nak berubah itu kita bukan orang lain. Lantaklah apa orang fikir janji kita buat sesuatu yang menggembirakan kita dan bukan kita selalu kena ikut pandangan orang. Dapat sesuatu ? =D

Aku memang tak ambil kisah pandangan orang atau kutukan keji orang pada aku.

Ini pakaian aku. Baik atau buruk , aku yang pilih. Dan semestinya yang baik itu pakaian yang baik. Betul atau betul ? =D

Tak kisahlah kau nak pakai apa janji yang satu tu kau penuhi. Apa? Aurat. Bila yang lain dok fikir pakaian apa yang sesuai, tanya diri sendiri. Pakaian apa yang melambangkan kebaikan pada kita dan mendatangkan faedah pada orang lain.

Contoh?

Kau pakai baju singlet then keluaq pi pasar. Pakai short dan top je. Kau selesa tak orang dok pandang kau? Kau anggap benda tu normal tak? Yes. Sesetengah orang anggap benda tu normal dan selesa sebab diorang dah biasa.

Okay, kalau kau selesa, kau ghase kau mampu cover dosa kau sekali dengan dosa orang yang pandang kau? Pengiraan macam ni. Kau memang dah ada seguni emas. Tapi sebab kau 'tamak' kau tambah lagi seguni emas. So dah berapa guni emas? Yup, dua guni emas. Berat tak emas? Yup, berat. Emas tu bernilai tak? Yup, orang 'gila' je tak tahu nilai emas tu banyak mana. Okay dapat sesuatu ? =D Tapi emas tu bukan dosa. Malah boleh jadi emas tu pahala. Dapat tak?

Aku memang tak kisah macam mana orang nak tafsir pemakaian kita.

Boleh jadi hari ni kau seksi dan tak mustahil esok kau dah berubah. Tak percaya? Please ramai yang macam tu sebab apa? Sebab hidayah tu milik semua dan bila-bila masa je Tuhan dah bagi. Cuma yang tinggal kau kena grab cepat-cepat taufik Allah. Nampak sesuatu? =D

Entah, kita ni bukan untuk jadi hakim nak jatuhkan hukum sesedap ghase tekak kita. Kau jatuhkan hukum pada seseorang bermakna kau tak sayang aib kau. Opss! Aib perlu ke kita sayang? Bagi aku, aku sayang aib aku. Why? Sebab aib ni boleh jadi positif dan akan nampak macam negatif. Hakikatnya, apa yang akan jadi? Oh sudah tentu tuan badan sendiri yang pilih. Allah dah tutup aib kita? Alhamdulillah, Allah sayang kita :) Yang geletis nak buka aib tu dah kenapa? Faham sesuatu? ")

Jadi, sebagai seorang berhijrah, apa yang kita perlu buat?
Tanya diri sendiri. Apa yang kau perlu buat. I have my own answers. Kau nak? Pilih sendiri. Nasib kau dan aku tak sama. Rambut hitam sama-sama tapi hakikatnya kau ada pendapat kau sendiri.

Till then,
AGL saranghae